Malu Sama yang Maha Tahu

Dulu..
Ya saya itu dulunya kalau ada temen yang ngajak seminar bisnis paling ogah-ogahan. Jangankan yang berbayar, pelatihan yang GRATISAN aja ga pernah mau ikutan.

Dulu..
Ya saya itu dulunya nganggep seminar-seminar begituan enggak ada manfaatnya, buang-buang waktu. “Ah paling isinya gitu-gitu lagi ilmunya, mau bisnis mah jalanin aja, nanti juga nemu ilmunya.. lagian saya sudah paham kok bidang bisnis saya. Ilmu yang begituan mah udah tau dari dulu.. ngapain ikutan lagi, percuma”, gitu pikir saya.

Dulu..
Ya dulu saya itu merasa sudah tau segalanya..
Padahal pengetahuan kita itu terbatas hanya dari yang pernah dialami saja, sisanya banyak enggak tahunya.. malah banyak enggak tahunya.

Dulu..
Ya dulu saya itu kalau disuruh mencoba hal baru, analisanya puanjaaaang sekali… akhirnya ga mulai-mulai.. ya karena ilmunya cuma segitu-segitunya, ga pernah mau diupgrade.

Ibaratnya mau jalan 100 meter saja, tapi mikirnya kemana-mana.

  • jangan-jangan nanti di depan ada duri, kalau keinjek gimana?
  • jangan-jangan sebelahnya duri ada ranjau, kalau meledak gimana?
  • ya okelah kalo ga ada duri & ranjau, tapi jangan-jangan di depan kalau ada ular dan macan gimana?

ujung-ujungnya ga mulai-mulai..

Tidak sadar saya itu dulu terjangkit virus ganas.. kena penyakit yang namanya “Alasanitis”, dikit-dikit banyak alasan.. dan bahayanya penyakit itu menular! Iya betul itu, saya dulu kalau pas lagi ngobrol dengan temen lain, bawaannya ngeluh mulu.. akhirnya temen-temen saya ada beberapa yang kebawa sifat begitu.. hii serem ya!

Inspirasi yang keluar dari otak cuma keluhan aja tiap hari, selalu berinovasi mencari keluhan-keluhan baru.. keluhannya kreatif-kreatif lagi.. ada saja yang baru.. seru dan keren-keren keluhannya.. tapi ya itu.. ga ada manfaatnya selain menutup potensi dan aset-aset diri sendiri.

Tau-tau umur saya udah lebih dari sepertiga abad, jadi selama ini ngabisin waktu cuma buat ngeluh..
Menyia-nyiakan karunia yang diberikan Allah.. ya waktu saya ternyata banyak dipake buat hal yang ga perlu..

Akhirnya saya lupa mengoptimalkan aset-aset yang ada, padahal sekarang dengan aset yang seadanya itu saya bisa menghasilkan omset yang jauh lebih banyak.

Dulu..
ya dulu saya itu selalu mencari kambing hitam dibalik kesulitan yang ditemui..

  • Coba kalau saya punya modal banyak.. pasti saya… bla bla bla,
  • Coba kalau saya punya mobil banyak.. pasti saya… bla bla bla,
  • Coba kalau saya punya toko sendiri.. pasti saya… bla bla bla,
  • Coba kalau saya bisa bayar si anu dan si anu buat promosi… pasti saya…,
  • Coba kalau saya punya ini itu… pasti saya bakal….

Seolah-olah saya itu paling tahu tentang dunia dan isinya..

pantes sekarang saya itu malu…
malu sama Allah Yang Maha Tahu.

Tapi itu saya dulu,
Saya yakin bukan Anda..
betul?


referensi: Mas Mo

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s